HANYA MAN LIENTEH: PERAWATAN RUMAH UNTUK VIRUS COVID-19

Date:2021-08-12 Views: 85 Times

Tujuan terjemahan

Ingin memberikan pengetahuan perawatan kesehatan kepada orang biasa tanpa akses ke sumber daya medis untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup di negara dan wilayah terbelakang selama pandemi global baru.

Panduan ini hanya panduan sementara, jika Anda bisa mendapatkan bantuan dari organisasi medis, jangan berkonsultasi dengan panduan ini.

Merekrut relawan

1. menerjemahkan

Kami perlu menerjemahkan panduan ini ke dalam beberapa bahasa, pertama dengan terjemahan mesin, dan kemudian secara manual memeriksa untuk memastikan kata kunci industri sudah benar. Persyaratan bahasa terus meningkat.

2. Pengoreksian

Kami berharap semakin banyak ahli akan menunjukkan ketidakakuratan dalam panduan ini dan menambahkan lebih banyak metode yang mungkin.

3. Hubungi kami

Emailcare@lienteh.net


DIAGNOSIS: BAGAIMANA CARA MENDIAGNOSIS JIKA SAYA TELAH PENYAKIT?

Diagnosis masa inkubasi (sebelum onset penyakit)

  1. Periksa sumber patologinya: Tes asam nukleat virus Corona (jika positif?)
  2. Tes serologis: Tes antibodi IgM khusus untuk virus Corona (lihat positif?)

Diagnosa setelah sakit

  1.  Periksa sumber patologinya: Tes asam nukleat virus Corona (jika positif?)
  2. Tes serologis: Tes antibodi IgM khusus untuk virus Corona (lihat positif?)
  3. Pemeriksaan pencitraan toraks: patologi X-ray (apakah paru-paru mengeras, adakah efusi pleura yang jarang, apakah jantung membesar dan apakah paru-paru edema? )

Untuk daerah tanpa kondisi teknis, terutama berdasarkan ciri-ciri berikut untuk menilai apakah terinfeksi virus Corona atau tidak:

Riwayat epidemiologi diagnostik

  1. Riwayat tinggal atau bepergian di daerah dengan kasus yang terdokumentasi dalam 14 hari sebelum timbulnya penyakit;
  2. Riwayat kontak dengan pasien dengan infeksi coronavirus baru atau infeksi tanpa gejala dalam 14 hari sebelum timbulnya penyakit;
  3. Riwayat kontak dengan pasien dengan demam atau gejala pernapasan di daerah dengan kasus yang terdokumentasi dalam 14 hari sebelum timbulnya penyakit;
  4. Penyakit kolektif (munculnya 2 atau lebih kasus demam dan/atau gejala pernapasan di area kecil seperti rumah, kantor, ruang kelas,... dalam 14 hari terakhir)

Diagnosis Manifestasi Klinis

Orang-orang dari segala usia yang mengalami demam dan (atau) batuk, dengan sesak napas atau sesak napas, nyeri dada atau sesak, atau tidak dapat berbicara atau berfungsi, harus mempertimbangkan apakah Anda telah terinfeksi virus Corona?

1. Gejala Covid-19 yang paling umum adalah demam dan/atau gejala pernapasan, termasuk:

  • Demam (Fever)
  • Batuk kering (Dry cough)
  • Kelelahan(Fatigue)

2.Gejala lain yang kurang umum tetapi cenderung mempengaruhi beberapa pasien termasuk:

  • Kehilangan rasa atau bau (Loss of taste or smell), 
  • Hidung tersumbat (Nasal congestion)
  • Konjungtivitis (juga dikenal sebagai mata merah)(Conjunctivitis (also known as red eyes))
  • Sakit tenggorokan (Sore throat)
  • Sakit kepala (Headache)
  • Nyeri otot atau sendi (Muscle or joint pain)
  • Berbagai jenis ruam kulit (Different types of skin rash)
  • Mual atau muntah (Nausea or vomiting)
  • Diare (Diarrhea)
  • Menggigil atau pusing (Chills or dizziness)

3.Gejala Covid-19 yang lebih parah antara lain:

  • Sesak napas (Shortness of breath)
  • Kehilangan selera makan(Loss of appetite)
  • Kesadaran tidak jernih (Confusion)
  • Rasa sakit atau tekanan yang terus-menerus di dada (Persistent pain or pressure in the chest)
  • Suhu tinggi,di atas 38 °C (High temperature,above 38 °C)

4.Gejala tidak umum lainnya termasuk:

  • Sifat lekas marah(Irritability)
  • Kesadaran tidak jernih (Confusion)
  • Penurunan kesadaran (kadang-kadang berhubungan dengan kejang)Reduced consciousness (sometimes associated with seizures)
  • Khawatir (Anxiety)
  • Kemurungan, lesu (Depression)
  • Gangguan tidur (Sleep disorders)

5.Komplikasi neurologis yang lebih serius dan jarang terjadi, seperti:

  • Pitam (strokes)
  • Radang otak (brain inflammation)
  • Delirium, perubahan suasana hati, omong kosong (delirium)
  • Kerusakan saraf (nerve damage)

DIAGNOSTIK GEJALA PARAH (METODE TANPA BANTUAN PERANGKAT)

1.Sesak napas (peningkatan laju pernapasan, kesulitan bernapas, mulai membantu pernapasan)

Laju pernapasan (Laju pernapasan, RR): Laju pernapasan normal orang dewasa adalah 16-20 napas/menit, dan laju pernapasan normal anak-anak adalah 30-40 napas/menit. Laju pernapasan anak-anak menurun ke tingkat dewasa seiring bertambahnya usia. Meteran kartu dihitung untuk menentukan RR.

Dewasa (di atas 14 tahun): Sesak napas, RR≥30 kali/menit

Anak-anak (di bawah 14 tahun): Sesak napas.

 Trẻ em ( dười 14 tuổi) : xuất hiện thở gấp

  • Usia 2 bulan, RR≥60 kali/menit
  • Usia 2 ~12 bulan, RR≥50 kali/menit
  • 1 ~ 5 tahun, RR≥40 kali/menit
  • > 5 tahun, RR≥30 kali/menit

2.Demam tinggi yang berlangsung lebih dari 3 hari

  • Demam (suhu tubuh lebih dari 38°C)
  • Terkejut
  • Gagal napas: disertai disfungsi organ lain

Isolasi: Isolasi dan Isolasi LENGKAP, PEMASANGAN Ruang Isolasi?

ISOLASI

Pasien dengan Covid-19 yang menerima perawatan kesehatan di rumah harus diisolasi di ruangan terpisah. Jika tidak memungkinkan, jaga jarak minimal 1 meter dari pasien (jika tidak tersedia ruang terpisah, dapat dipasang ruang isolasi sementara dengan panel plastik).

Pengunjung tidak diperbolehkan masuk ke dalam rumah, pasien dan orang lain di ruangan yang sama harus memakai masker medis.

Ruang isolasi pribadi pasien dan ruang umum harus berventilasi baik dan jendela dapat dibuka jika keamanan terjamin.

BAGAIMANA CARA MEMASANG RUMAH Isolasi Room?

Usahakan untuk memilih kamar yang dapat memenuhi ketentuan ruang isolasi berikut ini:

  • Pilih kamar dengan jendela, buka jendela untuk ventilasi, buka setidaknya dua kali sehari, setidaknya 30 menit setiap kali.
  • Pilih ruangan dengan toilet terpisah di mana barang-barang disinfektan dapat disimpan.
  • Pilih ruangan yang paling dalam dari semua ruangan yang ada di rumah, sehingga Anda tidak perlu melewati ruangan isolasi saat memasuki ruangan lainnya.
  • Pilih ruangan yang tidak menghadap ke jalan, arah dengan sedikit orang yang lewat. Ruang isolasi harus memiliki peringatan yang dipasang di jendela atau di luar jendela, serta di pintu: "Ruang isolasi Covid-19, jangan mendekat!"
  • Selain peralatan medis, jangan tinggalkan barang sehari-hari di dalam ruangan, seperti pakaian,...

PEMASANGAN RUANG ISOLASI

Ruang penyangga(Buffer chamber)

Pintu masuk ke kamar kasur:

Gunakan kain plastik atau bahan berdensitas tinggi lainnya untuk memasang ruang bantalan udara kecil di pintu masuk ruang isolasi. Kain "∏" antara dua kamar harus benar-benar tertutup rapat dari langit-langit ke tanah. Saat tenaga medis masuk dan keluar harus terlebih dahulu membuka lapisan gorden pertama, setelah menurunkan lapisan gorden pertama, akan membuka lapisan gorden kedua, untuk memperlambat aliran udara saat keluar masuk. Ruang penyangga juga merupakan area bagi tenaga medis untuk memakai dan melepas alat pelindung diri, untuk meletakkan rak pakaian, lemari untuk menyimpan disinfektan, dan tempat cuci tangan.

Bantal di pintu:

Tempatkan kasur yang dapat menyerap cairan di lantai ruang bantalan udara. Bantal dapat dibuat dari bahan katun/linen dan bahan lainnya. Anda dapat menyemprotkan "disinfektan klorin" (referensi: disinfektan lingkungan) di kasur untuk mendisinfeksi sol sepatu Anda.

Pasang ruang penyangga tambahan di pintu masuk toilet:

Jika Anda tinggal di sebuah gedung dan di gedung itu sudah ada pasien COVID-19, pasang ruang penyangga di pintu masuk toilet dan pakai masker saat harus ke kamar mandi. Selain itu, pemberitahuan kepada semua orang di gedung harus dipatuhi.

Gunakan bahan berdensitas tinggi untuk membuat ruang penyangga sementara(Temporary buffer chamber made of high density fabric)

Knalpot terarah (Directional exhaust)

Kipas listrik pembersih udara terarah:

Temukan kipas angin listrik desktop rumah tangga sebagai kipas angin, lepaskan kaca jendela secara diagonal ke pintu/sisi bawah pintu, dan hubungkan kipas ke jendela dengan bagian depan (sisi berangin) menghadap ke luar jendela.Gunakan lem transparan atau bahan serupa Tutup jendela knalpot, nyalakan kipas, dan sesuaikan ke gigi paling lambat.

Filter udara terarah Venturi

Jika Anda tidak memiliki kipas angin listrik, Anda dapat menerapkan efek Venturi untuk memasang pembersih udara terarah. Seperti terlihat pada gambar di bawah ini: Sistem NPED terbuat dari botol coke dan kardus bekas, bagian atas botol adalah saluran keluar udara dan menghadap ke luar jendela. Jika memungkinkan, Anda dapat membuat sistem NPED 2 sisi, satu sisi ditempatkan di jendela angin untuk membiarkan udara masuk, dan sisi lainnya ditempatkan di jendela di ujung angin untuk mengeluarkan udara, untuk mempercepat laju aliran ventilasi di ruang isolasi. Sistem NPED juga dapat menurunkan suhu ruangan di daerah tropis.

Instal Venturi .sistem penyaringan udara(Narrow pipe exhaust device,NPED)

Pelepasan isolasi: Berapa lama pasien dengan mahkota baru harus dikarantina di rumah?

Pasien dengan COVID-19 yang menerima perawatan kesehatan di rumah harus tetap diisolasi. Untuk pasien dengan gejala, dianjurkan untuk mengisolasi setidaknya 10 hari dari hari pertama gejala sampai sembuh, dan kemudian mengisolasi selama 3 hari tambahan setelah gejala hilang. Kriteria penyelesaian isolasi:

  1. Suhu tubuh kembali normal dalam lebih dari 3 hari: tidak ada demam
  2. Gejala pernapasan membaik secara signifikan: tidak ada lagi gejala pernapasan

Jika Anda memiliki peralatan teknologi medis:

  1. Pencitraan paru menunjukkan perbaikan yang signifikan pada lesi eksudatif akut.
  2. Uji asam nukleat spesimen saluran pernapasan negatif selama 2 kali berturut-turut (setidaknya 24 jam terpisah dari pengambilan sampel).
  3. Orang yang tidak memiliki gejala harus diisolasi setidaknya 10 hari setelah tes asam nukleat positif.

DISINFEKSI: PERLINDUNGAN DIRI STAF PERAWAT, LINGKUNGAN BERSIH DAN PEMBUANGAN LIMBAH MEDIS

PERSYARATAN DASAR PERLINDUNGAN MEDIS

1.Staf medis:

Arahkan staf medis independen, hanya staf medis ini yang dapat bersentuhan dengan pasien. Jika memungkinkan, batasi jumlah petugas kesehatan yang tidak memiliki kondisi medis yang mendasarinya.

2.Kebutuhan sehari-hari pasien secara mandiri :

Pasien menyiapkan satu set mangkuk, sumpit, vas, cangkir, tempat tidur terpisah... dan membagi makanan. Peralatan pasien hanya digunakan dan dibersihkan oleh pasien. Jika disinfektan terklorinasi tidak tersedia (lihat juga 3.3.2), gunakan panci terpisah berisi air mendidih untuk mendisinfeksi barang-barang tersebut.

3.Metode sterilisasi dengan cara direbus:

Untuk mensterilkan kebutuhan sehari-hari pasien, disarankan untuk merebus air matang pada suhu 100 ° C selama 10 menit (menit), metode ini digunakan untuk desinfeksi peralatan bedah umum, selang dan jarum suntik, air minum dan peralatan makan.

PERSYARATAN PERLINDUNGAN UNTUK STAF MEDIS

1.Alat pelindung

Saat memasuki area isolasi, staf medis harus mengenakan peralatan pelindung berikut:

  1. Masker medis dengan kemampuan menyaring N95 (alternatif: gunakan kain kasa atau kain katun untuk membuat masker, jumlah lapisan sekitar 18 lapisan)
  2. Kacamata pengaman (alternatif: kacamata renang)
  3. Pelindung wajah (alternatif: helm sepeda motor)
  4. Pakaian pelindung medis (rencana alternatif: jas hujan plastik)
  5. Sarung tangan karet nitril sekali pakai (alternatif: sarung tangan plastik untuk pencuci piring)
  6. Sepatu kerja khusus (sepatu karet) (rencana alternatif: sepatu bot hujan)
  7. Penutup sepatu tahan air (rencana alternatif: kantong sampah plastik)

Saat menggunakan solusi alternatif, bungkus sarung tangan, jas hujan, tas sepatu, dll. dengan selotip transparan tanpa meninggalkan celah.

2.Urutan pemakaian alat pelindung diri

Staf medis dan pasien tidak boleh menyentuh wajah mereka selama prosedur saat berada di ruangan yang sama. Buang masker dan cuci tangan sehari setelah meninggalkan ruangan.

  1. Lepaskan pakaian dan aksesori pribadi, kenakan gaun bedah dan sepatu kerja yang dapat dicuci (plastik atau karet) di area yang bersih (alternatif: ruang tamu rumah dan ruang penggunaan lainnya) umum lainnya, khusus ao dai.)
  2. Pergilah ke area dengan alat pelindung diri (alternatif: kamar mandi di rumah)
  3. Kebersihan tangan yang bersih (rencana alternatif: cuci dengan sabun dan air keran)
  4. Kenakan topi kerja sekali pakai (alternatif: kantong plastik sekali pakai untuk menutupi rambut dan telinga)
  5. Kenakan masker pelindung medis; (rencana alternatif: gunakan kain kasa atau kain katun untuk membuat masker, jumlah lapisannya sekitar 18)
  6. Kenakan sarung tangan medis sekali pakai (lateks atau nitril) (alternatif: sarung tangan plastik untuk mencuci piring)
  7. Kenakan pakaian pelindung, baju dan topi tahan air sekali pakai (bila perlu, celemek tahan air dapat dipakai) (alternatif: sepatu bot hujan)
  8. Kenakan sepatu bot tahan air sekali pakai, jika perlu tambahkan sepatu bot tahan air (alternatif: sepatu bot hujan)
  9. Kenakan pelindung wajah sekali pakai (alternatif: helm sepeda motor)

Kenakan sarung tangan karet nitril sekali pakai yang panjang (alternatif: sarung tangan pencuci piring lateks)

3.Prosedur melepas alat pelindung diri

Area buffer room digunakan sebagai area melepas alat pelindung diri. Di area pembuangan alat pelindung diri, siapkan 2 wadah plastik khusus dengan penutup. Alat pelindung diri, setelah dilepas, masukkan alat pelindung diri sekali pakai ke dalam satu kotak dan taruh peralatan untuk digunakan kembali di kotak lainnya.

  1. Disinfeksi sarung tangan nitril panjang sekali pakai (sebelum meninggalkan ruang isolasi: 1. Cuci tangan dengan bedak tabur), 2. Cuci tangan dengan larutan garam fisiologis nilai fisiologis 0,9%, yaitu dalam 100ml air fisiologis mengandung 0,9g natrium klorida.)
  2. Keluar dari ruang isolasi dan masuk ke area bongkar muat yang ditutup dengan bantalan tahan air sekali pakai; (rencana alternatif: zona penyangga sebagai area bongkar muat)
  3. Lepaskan sarung tangan nitril panjang sekali pakai
  4. Disinfeksi sarung tangan medis sekali pakai (sama seperti di atas 1)
  5. Lepaskan layar pelindung wajah sekali pakai
  6. Lepas pakaian pelindung anti bocor sekali pakai (lepas dulu celemek tahan air) dan penutup sepatu bot tahan air sekali pakai (atau sepatu bot tahan air)
  7. Desinfeksi sarung tangan medis sekali pakai (Ibid. 1)
  8. Kemudian desinfeksi sepatu kerja yang bisa dicuci (ibid. 1)
  9. Desinfeksi sarung tangan medis sekali pakai (sama seperti 1 di atas)
  10. Lepaskan sarung tangan medis sekali pakai (sama seperti 1 di atas)
  11. Bersihkan tangan (sama seperti 1 di atas)
  12. Kenakan sarung tangan medis sekali pakai
  13. Lepaskan masker pelindung medis
  14. Lepaskan topi kerja sekali pakai;
  15. Gulung kasur tahan air sekali pakai dengan hati-hati dan masukkan ke dalam kantong sampah;
  16. Pembersih tangan (sama seperti 1 di atas)
  17. Lepaskan sarung tangan medis sekali pakai (sama seperti 1 di atas)
  18. Kebersihan tangan; (alternatif: gunakan garam fisiologis/sabun dan air untuk mencuci, semprot dengan alkohol 75% untuk mendisinfeksi;
  19. Kenakan pakaian bedah dan sepatu kerja, tinggalkan area tersebut untuk melepas alat pelindung diri.

Limbah medis sekali pakai perlu diolah dengan teknologi sterilisasi uap suhu tinggi, biasanya ditempatkan secara seragam di tangki baja tahan karat khusus. Dorong laras ini ke dalam lemari sterilisasi suhu tinggi, sterilkan di bawah lingkungan tekanan tinggi suhu tinggi, tekanan 220 kPa dan suhu 134 derajat Celcius dalam waktu 45 menit. Helm, kacamata dan peralatan lainnya harus dibersihkan dengan cara direndam dengan disinfektan yang mengandung klorin (1000mg/L), dikeringkan sebelum digunakan.

Alternatif: kantong plastik sekali pakai bekas dibakar dalam anglo khusus, dan peralatan pelindung yang digunakan kembali diperlukan, dan panci khusus direbus selama 45 menit. Untuk helm dan peralatan lain yang tidak dapat direbus, semprotkan dengan alkohol desinfektan dan jemur di bawah sinar matahari selama 45 menit.

DESKRIPSI LINGKUNGAN

1.Lampu UV (jika ada)

Desinfeksi lingkungan: jarak efektif tidak lebih dari 2m, dan waktunya 30-60 menit. Waktu mulai setelah lampu menyala selama 5-7 menit Karena tabung lampu perlu dipanaskan terlebih dahulu, diperlukan waktu tertentu agar oksigen di udara terionisasi untuk menghasilkan ozon.

Mensterilkan item: di bawah jarak efektif 25-60cm, waktu penyinaran adalah 20-30 menit.

2.Disinfektan yang mengandung klorin

  1. Pembersihan basah setiap hari dari ruang isolasi dan kamar lainnya (semprotan air di tanah, jangan mengambil debu).
  2. Bersihkan toilet, kursi, gagang pintu, permukaan furnitur, bagian atas meja,... dengan disinfektan yang mengandung klorin (500mg/L).
  3. Semprotkan Disinfektan Klorin (500mg/L) ke karpet di area penyangga.

Disinfektan yang mengandung klorin, termasuk:

  • Larutan desinfektan 84: disiapkan dengan natrium hipoklorit (NaClO), dengan konsentrasi 5,5% hingga 6,5%, dianjurkan untuk menggunakan asam hipoklorit, yang dapat digunakan untuk mendisinfeksi udara dalam ruangan, tangan, kulit, selaput lendir dan permukaan sekunder perangkat pasokan air.
  • Cairan dicampur dengan bubuk pemutih (metode alternatif: tidak ada kontak kulit)
  • Atau bubuk desinfektan yang mengandung Klorin lainnya, tablet effervescent yang mengandung Klorin, v.v.

Lingkup penggunaan:

  • Permukaan benda umum: Disinfektan efektif dengan konsentrasi klorin efektif 250-500mg/L dapat digunakan saat melakukan desinfeksi preventif, dapat dilap, direndam, dan disemprotkan pada permukaan berbagai jenis benda bersih dalam waktu 10-30 menit . Untuk permukaan benda yang terinfeksi patogen infeksius, dimungkinkan untuk menyeka, merendam, menyemprot, dan mendisinfeksi dengan disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 1000-2000mg/L dalam 10-30 menit; Ketika permukaan benda terkontaminasi dengan darah, lendir, dan bahan organik lainnya, konsentrasi klorin efektif disinfektan dapat ditingkatkan menjadi 2000-1000mg/L.
  • Bahan makan: Desinfeksi preventif tidak dianjurkan. Peralatan makan yang digunakan oleh pasien dengan penyakit menular dapat direndam dan didesinfeksi dengan disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 250 mg/L berdasarkan pembersihan, dan bekerja selama 20 menit. Setelah desinfeksi, bilas desinfektan yang tersisa dengan air bersih.
  • Linen: Konsentrasi klorin efektif 250-400mg/L dapat digunakan saat melakukan desinfeksi preventif. Rendam kain secara menyeluruh dengan larutan desinfektan selama 20 menit, setelah desinfektan, bilas sisa desinfektan dengan air bersih. Untuk mendisinfeksi linen yang terkontaminasi patogen infeksius, disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 500 mg/L dapat digunakan, merendam kain secara menyeluruh selama 30 menit. Setelah desinfeksi, bilas sisa desinfektan dengan air bersih.
  • Buah-buahan dan sayur-sayuran: Untuk desinfeksi preventif, cuci buah dan sayuran terlebih dahulu, lalu rendam, bilas, dan disinfeksi dengan disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 100-200mg/L selama 10 menit. Setelah desinfeksi, bilas sisa disinfektan dengan air bersih.
  • Negara: Tambahkan desinfektan yang mengandung klorin dalam jumlah yang sesuai (sekitar 0,5-10g) per meter kubik air dan setelah 30 menit pertahankan sisa klorin pada 0,3-05mg/L. Untuk desinfeksi air minum, kualitas air setelah desinfeksi harus memenuhi standar air minum.
  • Udara: Biasanya, selain larutan asam hipoklorit, disinfektan lain tidak dapat digunakan untuk mendisinfeksi udara. Untuk menghilangkan sumber polusi, tutup pintu dan jendela, jangan biarkan siapa pun di dalam ruangan, gunakan larutan asam hipoklorit dengan konsentrasi efektif 100mg / L, dikombinasikan dengan nebulizer khusus untuk menyemprotkan dekontaminasi.sterilisasi, dosis sesuai 10 -20ml / m³ larutan stok, sterilisasi semprot dalam waktu 30 menit, kemudian dapat menggunakan udara ruangan untuk penggunaan normal.
  • Tangan: Biasanya, kecuali larutan asam hipoklorit, disinfektan lain yang mengandung klorin tidak dapat digunakan untuk mendisinfeksi tangan. Gunakan larutan natrium hipoklorit dengan konsentrasi efektif 150 mg/L. Sanitasi tangan: ambil desinfektan secukupnya, biarkan disinfektan menutupi seluruhnya atau rendam bagian yang akan didesinfeksi selama 1 menit; desinfeksi tangan bedah: setelah mencuci tangan bedah, ambil antiseptik dalam jumlah yang cukup untuk menggosok kedua tangan, lengan bawah dan 1/3 kulit di bawah lengan dalam waktu 3 menit.
  • Kulit dan selaput lendir: Secara umum, kecuali air asam hipoklorit, desinfektan lain yang mengandung klorin tidak dapat digunakan untuk desinfeksi kulit dan selaput lendir. Gunakan larutan asam hipoklorit berair dengan konsentrasi efektif 100mg/L untuk menyemprotkan anggur ke area yang akan didesinfeksi sampai tertutup secara merata; atau bersihkan dengan kapas steril atau kain kasa yang dibasahi disinfektan.

DISINFEKSI TUJUAN PASIEN

1. Termometer, tensimeter dan tangki oksigen dan peralatan lainnya (jika tersedia)

  • Rendam atau bersihkan termometer dengan alkohol 75% selama 1 menit.
  • Untuk perangkat yang tidak dapat terendam air, bersihkan dengan alkohol 75% selama 1 menit.

 2.Perlengkapan harian pasien

1) Limbah pasien: seperti tisu, harus dimasukkan ke dalam kantong tertutup sebelum dibuang (tempat sampah khusus dan kantong plastik sekali pakai, lihat 2.4 untuk disinfeksi).

2) Peralatan makan khusus pasien: piring, gelas, peralatan makan, dll., gunakan metode berikut untuk mendisinfeksi:

  • Rendam disinfektan dengan disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 250mg/L selama 20 menit, setelah disinfeksi, bilas sisa desinfektan dengan air bersih. atau,
  • Cuci dengan sabun, lalu bilas dengan air bersih, lalu gunakan panci khusus, rebus dengan suhu tinggi selama 10 menit.

3) Selimut dan perlengkapan mandi

Handuk, seprai, seprai, dan kain lainnya direndam dalam disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 500mg/L selama 30 menit.Setelah disinfeksi, bilas sisa disinfektan dengan air bersih.

4) Limbah ekskretoris pasien

Gunakan wadah khusus untuk penyimpanan, jangan dibuang langsung ke saluran pembuangan.

  • Biasanya, sekret dan/atau ekskreta pasien yang encer dapat didesinfeksi dengan menambahkan 50g pemutih per 2000ml atau 2000ml disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 20.000mg/L..
  • Ekskresi dan muntah pasien pneumonia virus Corona dapat menambahkan 100g bubuk pemutih per 2000ml atau 4000ml larutan desinfektan klorin (bromin) efektif 20000mg/L.
  • Untuk lendir lengket dan/atau limbah ekskresi dapat digunakan disinfektan dengan konsentrasi klorin efektif 50000mg/L. Berdasarkan 2 bagian desinfektan, 1 bagian lendir dan/atau kotoran yang lengket dikeluarkan, dicampur dan diaduk, kemudian diamkan selama lebih dari 120 menit.

3. Kamar terisolasi:

Permukaan yang sering kontak dengan pasien harus dibersihkan dan didesinfeksi setidaknya setiap hari.

4. Jika tidak ada cukup desinfektan klorin

Metode alternatif:

  • Pembakaran di luar ruangan dapat dipertimbangkan (jauhkan dari sumber air).
  • Barang-barang kebutuhan sehari-hari dan peralatan pelindung harus digunakan kembali, menggunakan panci khusus untuk merebus dan menanganinya dalam waktu 10 menit.
  • Peralatan yang tidak dapat direbus harus disemprot dengan alkohol desinfektan dan dijemur selama 45 menit.

PEMBUANGAN LIMBAH MEDIS

Jika daerah tersebut tidak memiliki sistem sanitasi umum untuk mengolah limbah jenis ini, siapkan tempat sampah atau gali lubang (perhatikan untuk menjauh dari sumber air), siapkan area isolasi disinfeksi di dalam , tempatkan limbah yang sudah diolah, tutup tempat sampah atau menguburnya di dalam lubang. Strukturnya adalah sebagai berikut:

  • Setelah ditaburi jeruk nipis, tutup kotak atau isi dengan tanah
  • Penempatan: sampah
  • Lapisan atas : kapur sirih (slaked lime)
  • Tengah 1: Lapisan batu bulat (kerikil seukuran kepalan tangan)
  • Lapisan tengah 2 : lapisan arang (bisa self-fired)
  • Lapisan bawah: pasir halus dan kerikil (kerikil seukuran jari)

Jika ada sisa-sisa orang yang tidak beruntung di wilayah tersebut, mereka harus dirawat di tempat, dibakar atau dikubur sesuai dengan metode di atas.


PERAWATAN: PERAWATAN STANDAR UNTUK WANITA

JIKA TIDAK ADA ALAT MEDIS KHUSUS DI RUMAH, PRINSIP PERAWATAN ADALAH SEBAGAI BERIKUT:

Fasilitas perawatan dan dukungan nutrisi

1.Istirahat di tempat tidur: pasien beristirahat di ruang isolasi

2.Pastikan asupan nutrisi dan air

  • Pastikan asupan energi yang cukup: air gula dapat diminum
  • Keseimbangan elektrolit: air garam ringan dapat diambil
  • Diet ringan: menjamin pasokan protein, Anda bisa makan telur kukus, jus buah sayur, dll.
  • Suplemen: multivitamin, atau vitamin C, suplemen seng (zinc), suplemen niasin (asam nikotinat), dll.v.v.

3.Tes suhu tubuh: kisaran suhu tubuh normal adalah 36 derajat 2 ~ 37 derajat 3

  • Termometer air raksa di bawah ketiak, waktu pengukuran sekitar 5 menit.
  • Termometer klinis elektronik, lihat manualnya.
  • Demam tinggi: ukur suhu tubuh setiap 1-2 jam dan catat waktu dan suhu selama pengukuran.
  • Keadaan demam tidak tinggi: ukur suhu tubuh setiap 4 jam.

PENGOBATAN DENGAN OBAT

Daftar obat-obatan yang disediakan di bawah ini mencakup obat-obatan klinis yang tidak dibatasi untuk disetujui oleh otoritas pengatur kesehatan setempat di Amerika Serikat, Uni Eropa, Cina, Jepang, dan India. Daftar obat ini, mungkin tidak disetujui di daerah pasien, atau tidak ada cara untuk mendapatkan obat, jadi daftar berikut hanya untuk referensi.

Daftar obat antivirus

Tidak disarankan untuk menggunakan lebih dari 3 obat antivirus secara bersamaan, dan obat terkait harus dihentikan jika terjadi efek samping yang tidak menyenangkan. Untuk pengobatan ibu hamil, perlu mempertimbangkan jumlah minggu janin, mencoba memilih obat yang memiliki efek paling kecil pada janin, dan mempertimbangkan apakah kehamilan harus dihentikan, dan kemudian melanjutkan ke langkah berikutnya. memberikan pengobatan dan memberitahu mereka

Item berikut [1-6] adalah obat yang telah beredar di pasaran selama bertahun-tahun dan memiliki harga dan ketersediaan yang relatif tinggi, yang dapat digunakan untuk obat antivirus:

1.Interferon-alpha,IFN-α

Untuk orang dewasa, setiap kali 5 juta U atau dosis setara, tambahkan 2ml air steril untuk injeksi (Sterile water for injection), dua kali sehari, hirup aerosol, pengobatan tidak melebihi 10 hari;

2.Ribavirin + -interferon (IFN-α, dosis yang sama seperti di atas)

Ribavirin (Ribavirin) 500mg/waktu untuk orang dewasa, infus intravena 2 sampai 3 kali sehari, pengobatan tidak melebihi 10 hari;

3.Ribavirin + Lopinavir/Ritonavir

Lopinavir/Ritonavir 200mg/50mg/tablet untuk dewasa, masing-masing 2 tablet, 2 kali sehari.

• Merek komersial Lopinavir/Ritonavir Kaletra (Kaletra), 24 Maret 2020, seperti dilansir situs FT China, AbbVie akan menyerahkan paten Kaletra (Lopinavir/Ritonavir) untuk menghadapi kekurangan pasokan obat-obatan sebelum pandemi global COVID-19.

Penggunaan kombinasi, Ribavirin (Ribavirin) 500mg / waktu untuk orang dewasa, infus intravena 2 hingga 3 kali sehari, perjalanan pengobatan tidak melebihi 10 hari;

4.Chloroquine Phosphate

Ditujukan untuk orang dewasa berusia 18 hingga 65 tahun. Untuk orang dengan berat lebih dari 50kg, gunakan 500mg setiap kali, dua kali sehari, selama 7 hari; untuk orang dengan berat kurang dari 50kg, gunakan 500mg setiap kali pada hari 1 dan 2, dua kali sehari, dari hari ke 3-7 gunakan 500mg setiap kali, sekali sehari;

5.Arbidol

Dewasa 200mg, 3 kali sehari, perjalanan tidak lebih dari 10 hari.

6.Azithromycin

Pada 19 Maret 2020, tim ilmuwan Prancis Didier Raoulta diterima oleh jurnal ilmiah internasional yang ditinjau oleh rekan sejawat International Journal of Antimicroiotics Agents dan diterbitkan dalam tesis penelitian klinis, menunjukkan bahwa Hydroxychloroquine Sulfate memiliki efek signifikan dalam pengobatan pasien dengan COVID-2019.

Dalam uji klinis terhadap 36 pasien COVID-19 (6 tanpa gejala, 22 gejala, dan 8 gejala infeksi saluran pernapasan bawah), tingkat negatif virus dari usap nasofaring pasien pada hari 6: kombinasi hidroksiklorokuin dan azitromisin untuk pengobatan adalah 100%; bahwa pasien yang menerima monoterapi hidroksiklorokuin saja adalah 57,1%; pada kelompok kontrol adalah 12,5% (p <0,001), dan dibandingkan dengan pasien tanpa gejala, pasien dengan gejala mencapai pengobatan obat yang secara signifikan lebih efektif.

Peningkatan terbesar dari uji klinis ini dibandingkan dengan uji coba sebelumnya adalah ketika dikombinasikan dengan antibiotik makrolida azitromisin, virus secara signifikan lebih efektif dalam membasmi virus, bahkan menjadi negatif pada hari ke-3. Setelah bergabung dengan kelompok eksperimen, pada hari ke-6 , ternyata negatif sepenuhnya. Waktu untuk berubah menjadi negatif jauh lebih singkat dari yang dilaporkan sebelumnya (waktu rata-rata untuk pasien COVID-19 Tiongkok menjadi negatif adalah 20 hari, dan waktu terlama bahkan 37 hari).

  • Dosis Hydroxychloroquine adalah 200 mg per oral, 3 kali sehari, dan digunakan terus menerus selama 10 hari.
  • Dosis Azitromisin pada hari pertama konsumsi 500 mg dan penggunaan 250 mg setiap hari mulai hari kedua sampai keempat.

Bagian [7-12] di bawah ini adalah daftar obat yang relatif baru, yang secara khusus diteliti dan dikembangkan untuk pengobatan pasien dengan virus corona, bagian [7-11] terutama adalah apotek biologis dan suntik, yang umumnya memerlukan transportasi rantai dingin dan penyimpanan berpendingin, bagian [12] adalah untuk formulasi oral yang dapat diangkut dan disimpan pada suhu kamar.derajat normal.

7.Perawatan dan Pencegahan Pasca Pajanan (PEP) dengan Ronapreve(Casirivimab&Imdevimab)

Kombinasi Casirivimab & Imdevimab dikenal di AS sebagai REGEN-COV, di wilayah dan negara lain sebagai Ronapreve.

Pada 20 Juli 2021, Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan Jepang (MHLW) menyetujui Ronapreve untuk pengobatan pasien dengan infeksi COVID-19 ringan hingga sedang melalui infus intravena.

Pada 30 Juli 2021, FDA AS memperbarui Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA) untuk terapi koktail antibodi COVID-19 REGEN-COV: Profilaksis Pascapajanan (PEP) untuk orang yang berisiko tinggi mengembangkan COVID-19 parah ), orang-orang ini tidak divaksinasi secara lengkap atau tidak diharapkan memiliki respon imun yang cukup terhadap vaksinasi, telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi SARS-CoV-2, atau melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi karena infeksi terjadi di lingkungan institusi yang sama (seperti panti jompo rumah atau penjara) Resiko tinggi Bagi mereka yang membutuhkan pemberian berulang karena paparan terus menerus, REGEN-COV diberikan sebulan sekali.

8. Remdesivir- obat pertama yang digunakan untuk mengobati COVID-19 setelah merebaknya penyakit ini.

Veklury (remdesivir) ditemukan oleh Gilead berdasarkan penelitian antivirus perusahaan. Veklury memiliki aktivitas antivirus spektrum luas baik in vivo maupun di luar hewan, dan juga dapat aktif melawan banyak patogen lain yang muncul, termasuk virus Ebola, gambaran virus pneumonia atipikal, virus Marburg, sindrom pernapasan Timur Tengah, dan SARS-CoV. -2 virus penyebab pneumonia.

Pada 8 Oktober 2020 (waktu AS), New England Journal of Medicine (NEJM) menerbitkan hasil akhir studi klinis fase 3 ACTT-1 oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases infeksi (NIAID). Ini adalah uji coba double-blind, terkontrol plasebo yang mempelajari obat antivirus Veklury yang sedang dipelajari oleh Gilead Sciences untuk mengobati pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit dengan peradangan, pneumonia ringan atau berat yang disebabkan oleh virus Corona. Selain hasil awal yang dipublikasikan di NEJM pada Mei 2020, hasil akhir uji coba ACTT-1 menunjukkan bahwa dalam beberapa evaluasi hasil pasien dengan pneumonia coronavirus, Dibandingkan dengan plasebo, Remdesivir menunjukkan manfaat yang konsisten dan signifikan secara klinis bagi pasien. Hasil akhir uji coba menunjukkan bahwa waktu pemulihan pasien yang diobati dengan Remdesivir untuk efek pengobatan lebih cepat daripada yang dilaporkan sebelumnya.

Hampir 30 pabrik farmasi di seluruh dunia memproduksi Remdesivir versi generik.

 9.Sotrovimab

Sebelumnya dikenal sebagai VIR-7831 atau GSK4182136, adalah antibodi monoklonal SARS-CoV-2 monoklonal yang menargetkan epitop protein "mutan" yang dilestarikan, yang tidak mampu bermutasi dari waktu ke waktu (mungkin lebih sulit untuk menginduksi resistensi). Sotrovimab menggabungkan teknologi Xencor's Xtend yang juga dirancang untuk mencapai konsentrasi tinggi di paru-paru untuk memastikan penetrasi optimal ke dalam jaringan saluran napas yang terkena SARS-CoV-2 dan berpotensi memperpanjang durasinya. Data klinis sebelumnya telah menunjukkan bahwa itu dapat mencegah virus patogen memasuki sel sehat dan juga memiliki kemampuan untuk membersihkan sel yang terinfeksi.

Pada tanggal 26 Mei 2021, GlaxoSmithKline dan Vir Biotechnology mengumumkan bahwa FDA AS telah memberikan izin penggunaan darurat (EUA) sotrovimab untuk perawatan pasien dewasa dan anak-anak COVID-19 ringan hingga sedang (12 tahun ke atas, dengan berat setidaknya 40 kg) , pasien ini telah dites positif untuk virus SARS-CoV-2 dan berisiko tinggi berkembang menjadi COVID-19 yang parah (termasuk rawat inap atau kematian).

10.Etesevimab (LY-CoV555)

Etesevimab adalah antibodi penetralisir monoklonal rekombinan sumber daya lengkap yang secara khusus mengikat daerah pengikatan reseptor protein mutan permukaan SARS-CoV-2 dan dapat secara efektif memblokir pengikatan virus dengan reseptor ACE2 pada permukaan sel inang. Tim R&D memperkenalkan mutasi titik pada antibodi IgG1 manusia alami untuk menghilangkan kerusakan jaringan dan reaksi merugikan lainnya.

11.Bamlanivimab JS016 atau LY-CoV016)

Bamlanivimab adalah antibodi monoklonal IgG1 yang ampuh dan menetralisir terhadap protein lonjakan SARS-CoV-2. Pengembangannya bertujuan untuk mencegah virus menempel dan masuk ke sel manusia, sehingga menetralkan virus, dan berpotensi mencegah dan mengobati COVID-19. . Bamlanivimab adalah antibodi yang diidentifikasi dalam sampel darah yang dikumpulkan dari pasien COVID-19 pertama di Amerika Serikat.

Pada tanggal 9 Februari 2021 (Waktu Bagian Timur AS), Eli Lilly and Company mengumumkan bahwa FDA AS telah menyetujui metode untuk menggabungkan antibodi penetralisir: bamlanivimab (LY-CoV555) 700 mg dengan etesevimab (JS016 atau LY-CoV016) 1400 mg penggunaan darurat otorisasi (EUA) untuk pengobatan pasien dengan infeksi COVID-19 ringan dan sedang berusia 12 tahun ke atas yang berisiko tinggi berkembang menjadi risiko rawat inap yang parah atau tinggi.

  • Bamlanivimab sendiri telah disahkan di banyak negara, dan pengobatan gabungan bamlanivimab dan etesevimab telah disetujui untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat dan Italia.

12.Obat oral Favipiravir (Tablet oral)

Nomor penelitian Favipiravir T-705, dikembangkan oleh FUJIFILM Toyama Chemical Co., Ltd. (FFTC), adalah obat antivirus untuk pengobatan influenza yang resistan terhadap obat di Jepang. Obat ini sedang dipelajari untuk mengobati infeksi virus lain dari jenis yang sama, termasuk virus Ebola (virus Ebola), virus Corona (SARS-COV-2), virus Lassa (virus Lassa), dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS-CoV).

Pada Juni 2020, Remdesivir dan favipiravir disetujui di India untuk pengobatan pasien dengan infeksi COVID-19 yang parah.

Favipiravir biasanya memakan waktu 5 hari untuk orang dewasa. Pada hari ke-1, 1600 mg sekali, dua kali sehari; dari hari ke-2 hingga hari ke-5, 600 mg sekali, dua kali sehari.

Hampir 100 pabrik farmasi di seluruh dunia memproduksi Favipiravir versi generik.

Daftar obat imunoterapi

Saat terinfeksi virus Corona, menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang dirinya sendiri sehingga menyebabkan peradangan, penderita radang perlu menggunakan obat imunosupresif untuk melawan peradangan.

1.Plasma pasien sedang dalam proses pemulihan

Cocok untuk pasien dengan perkembangan penyakit yang cepat, pasien yang sakit parah dan kritis

2.Imunoglobulin Manusia Intravena COVID-19 (imunoglobulin)

Ini dapat digunakan segera untuk pasien biasa dan parah dengan perkembangan penyakit yang cepat. Dosis yang dianjurkan adalah 20ml untuk tipe normal dan 40ml untuk tipe berat, infus intravena.Sesuai dengan perbaikan kondisi pasien, dapat diinfuskan lagi setiap hari, jumlah total tidak lebih dari 5 kali.

3.Obat biofarmasi Tocilizumab Injeksi Actemra (Tocilizumab)

Tocilizumab (Tocilizumab) dapat dicoba untuk pasien dengan penyakit paru-paru yang luas dan pasien yang parah, dan mereka dengan peningkatan kadar IL-6 yang terdeteksi di laboratorium. Penggunaan khusus: Dosis pertama adalah 4~8mg/kg, dosis yang dianjurkan adalah 400mg, salin 0,9% diencerkan menjadi 100ml, dan waktu infus lebih dari 1 jam; jika dosis pertama tidak efektif, dapat ditambahkan 14 kali setelah dosis pertama diterapkan 12 jam ( Dosisnya sama seperti sebelumnya), jumlah kumulatif dosis paling banyak 2 kali, dan dosis tunggal maksimum tidak melebihi 800mg. Perhatikan reaksi alergi, cacat bagi mereka dengan infeksi aktif seperti TBC.

Pada 25 Juni 2021, Roche mengumumkan bahwa FDA AS memberikan inhibitor reseptor IL-6 intravena Actemra/RoActemra (tocilizumab) tocilizumab otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk pengobatan coronavirus baru ( COVID-19) Menginfeksi pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit dan anak pasien dua tahun ke atas. Pasien-pasien ini menerima terapi kortikosteroid sistemik dan memerlukan oksigen tambahan, ventilasi mekanis non-invasif atau invasif, atau oksigenasi membran ekstrakorporeal (ECMO).

4.Persiapan intravena ALZUMAb(Itolizumab)

Itolizumab adalah antibodi monoklonal anti-CD6 IgG1 imunomodulator yang telah disetujui untuk dipasarkan di India pada tahun 2013. Ini juga merupakan antibodi monoklonal anti-CD6 pertama di dunia.

Pada 10 Juli 2020, perusahaan biofarmasi India Bicon mengumumkan bahwa Drug Administration of India (DCGI) telah menyetujui ALZUMAb (Itolizumab) sediaan intravena 25mg/5mL untuk digunakan dalam pengobatan pneumonia coronavirus baru (COVID-19). sindrom pelepasan (CRS) untuk pasien dengan sindrom gangguan pernapasan akut sedang hingga berat (ARDS).

5.Tablet Oral Baricitinib

Baricitinib adalah inhibitor JAK dan banyak digunakan dalam pengobatan berbagai penyakit inflamasi.

Pada 29 Juli 2021, FDA AS merevisi otorisasi penggunaan darurat (EUA) baricitinib, sekarang memungkinkan jika baricitinib digunakan sendiri untuk pengobatan, oksigen diperlukan, menggunakan ventilasi mekanis non-ventilasi. invasif atau invasif atau Bronkoskopi sesuai kebutuhan untuk orang dewasa Pasien COVID-19 dan anak-anak di atas 2 tahun yang membutuhkan rawat inap.

  • Menurut EUA yang direvisi, baritinib tidak perlu lagi diberikan dengan remdesivir (Veklury).
  • FDA AS belum secara resmi menyetujui Baritinib untuk pengobatan pneumonia koroner baru (COVID-19).

6.Tablet oral Tofacitinib

Tofacitinib adalah inhibitor JAK dan sampai saat ini belum disetujui atau dilisensikan untuk digunakan dalam pengobatan pasien dengan COVID-19.

Pada 30 Juli 2021, hasil uji klinis Fase 3 STOP-COVID (NCT04469114) yang mengevaluasi inhibitor JAK tofacitinib oral dalam pengobatan pasien rawat inap dengan pneumonia COVID-19 dipublikasikan di International Medical Journal "New England Journal of Medicine "(NEJM).

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dibandingkan dengan plasebo, tofacitinib dapat secara signifikan mengurangi risiko kematian atau gagal napas untuk pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

PENGOBATAN KASUS PASIEN DENGAN RISIKO, TINGKAT KEPARAHAN, DAN KEMAJUAN CEPAT

Prinsip pengobatan: Secara aktif mencegah dan mengobati komplikasi, mengobati penyakit yang mendasari, mencegah infeksi sekunder, dan memberikan dukungan fungsi organ secara tepat waktu.

1.Terapi glukokortikoid: metilprednisolon

Untuk pasien dengan penurunan bertahap dalam stres oksidatif, perkembangan yang cepat dari pencitraan sinar-X, dan aktivasi berlebihan dari respon inflamasi tubuh, glukokortikoid harus digunakan untuk jangka waktu pendek (biasanya 3 sampai 5 hari, tidak lebih dari 10 hari). hari) dan dosis yang setara dengan metilprednisolon 0,5-1 mg/kg/hari dianjurkan, perlu dicatat bahwa overdosis glukokortikoid dapat menyebabkan efek samping.

2.Terapi glukokortikoid: metilprednisolon

  • Masker oksigen atau kanula hidung
  • Terapi oksigen hidung aliran tinggi atau ventilasi non-invasif
  • Ventilasi mekanis invasif
  • Penatalaksanaan jalan napas: basahi jalan napas, aspirasi sputum dengan bronkoskop bila perlu;
  • Kardiopulmoner buatan (ECMO).

Sebagian besar keluarga biasa tidak memiliki peralatan dan kondisi penyelamatan di atas, hanya untuk referensi.


TANGGAPAN DARURAT: METODE ALTERNATIF

Jika Anda sudah perlu menggunakan konten bagian ini, saya yakin pasien sudah berada di "gurun sumber daya medis", percayalah bahwa Anda dapat bertahan hidup.

Pengobatan demam tinggi

Ketika seorang pasien mengalami demam tinggi (suhu di atas 38 derajat 5), pengobatan tergantung pada gejalanya.

1.Gipsum (Gypsum )

Jika ada gipsum, rebus 15~30g gipsum dengan air, saring gipsum, ambil cairannya sekali di pagi dan sore hari (empat puluh menit setelah makan), minum hangat, dan lakukan pengobatan selama 3 hari. gejalanya membaik dan tidak sembuh-sembuh, lanjutkan pengobatan yang kedua.

Jika pasien hanya demam ringan, jumlah yang digunakan harus sedikit, jika demam tinggi, jumlah plester dapat ditingkatkan.

2.Radix Bupleuri

Kandungan dalam tumbuhan tertentu berkhasiat melancarkan keringat dan menurunkan suhu tubuh, seperti: Jus ekstrak Bupleurum (Radix Bupleuri).

3.Pendinginan fisik

Jika tidak ada antipiretik, setelah menggunakan handuk yang dicelupkan ke dalam air panas (suhu air sekitar 40 °) menyeka ketiak, dahi, telapak kaki, telapak tangan dan bagian lain akan efektif dalam menurunkan suhu fisik.

Penekanan virus

Ramuan dalam beberapa tanaman memiliki fungsi untuk menghambat bakteri dan virus, Anda dapat meminum jus dari tanaman obat berikut untuk melawan bakteri dan virus, seperti:

  • Cetak Biru (Strobilanthes cusia (Nees) Kuntze)
  • Akar biru (Banlangen).
  • Daun Herba Houttuynia (Heartleaf Houttuynia Herb)
  • Daun biru (Polygonum tinctorium)
  • Isatis indigotica Keberuntungan(Isatis indigotica Fortune)
  • Daun batang kacang nila (Indigofera tinctoria Linn)

Imunosupresif

Komponen pada tanaman tertentu memiliki fungsi imunosupresif, dan cairannya dapat diambil setelah ekstraksi untuk melawan peradangan, seperti:

  • Akar manis(Glycyrrhiza uralensis Fisch)
  • Daun perilla (Folium Perillae)
  • Scutellaria (Scutellaria baicalensis Georgi)
  • Jahe (Zingiber officinale Rosc)
  • Bunga bakung (Belamcanda chinensis (L.)Redouté)

Hancurkan tanaman obat ini, tambahkan air untuk berendam selama sekitar 30 menit, saring kotoran dan ekstrak air minum.

Expectorant

Jika pasien memiliki dahak:

  • Ephedra (Ephedra sinica Stapf)
  • Aster (Aster tataricus L. f.)
  • Coltsfoot (Tussilago farfara L.)

Peralatan: Bagaimana cara membuat oksigen?

Pilihan terbaik adalah perawatan di rumah sakit. Selanjutnya adalah membeli generator oksigen rumah. Terakhir, ada air elektrolit, yang relatif berbahaya bagi orang yang tidak memiliki pengetahuan teknis. Biasanya, sulit bagi keluarga untuk menghasilkan cukup oksigen sendiri dan standar konsentrasi oksigen medis minimum internasional di atas 82%.

Jika pasien dalam kondisi kritis, itu harus dihasilkan sendiri. Harap perhatikan poin teknis berikut:

  1. Menggunakan arus searah untuk mengelektrolisis air, yaitu menggunakan energi baterai untuk mengelektrolisis, kemudian mengisi baterai dan kemudian melakukan elektrolisis air.
  2. Tegangan arus DC tidak lebih tinggi dari 30V, relatif aman. Elektrolisis dan penyimpanan pra-oksigen.
  3. Pilih pelat tembaga untuk elektroda, ingat bahwa elektroda positif menghasilkan oksigen dan elektroda negatif menghasilkan hidrogen. Menggunakan dua tangki untuk melakukan elektrolisis air, bagian tengahnya dihubungkan oleh pipa, laras dengan elektroda negatif menghasilkan hidrogen ditempatkan di luar ruangan. Ingatlah bahwa api dan hidrogen akan menyebabkan kebakaran dan ledakan, jadi seharusnya tidak ada sumber api di sekitar.

Untuk instruksi lebih rinci, Anda dapat mencari tutorial dan video oksigen DIY di Internet.

Menghasilkan oksigen dengan elektrolisis air(Electrolytic water oxygen production)


LAMPIRAN

REFERENSI

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China "Rencana Diagnosis dan Perawatan Pneumonia Coronavirus Baru (Edisi Uji Coba Kedelapan)’’
  2. Topik virus Corona dari Organisasi Kesehatan Dunia “Coronavirus disease (COVID-19) Pandemic

VERSI: KAPAN

Nomor versi dokumen terdiri dari 5 bagian:

  • Bagian 1 adalah nama proyek
  • Bagian 2 adalah deskripsi dokumen
  • Bagian ketiga adalah nomor versi bahasa utama: Nomor versi bahasa Mandarin Sederhana adalah "0"
  • Bagian 4 adalah kode tanggal versi
  • Bagian 5 adalah kode periode versi

Versi bahasa berbeda adalah seperti ini:

Ulangan isi: isi dokumen akan terus-menerus diperbarui dengan kemajuan komunitas medis.

Mengakui


Link

Poster

Top